Kuliner & Dapur

Menu Favorit Saat Ramadhan

Nggak terasa sudah puasa lagi. Tahun lalu pas puasa Kenzie masih bayi dan masih full ASI karena belum 6 bulan. Lah, emang sekarang udah bukan bayi? Ya…masih bayi juga sih, tapi bayinya sudah lebih gede dan sudah banyak polah. Kalau tahun lalu, saya puasanya alhamdulilah bisa full, semoga tahun ini bisa full juga. Puasa sambil nge-ASI itu gampang-gampang susah. Bisa dibilang harus punya strategi khusus. Bukannya gimana sih, tapi secara gitu, para ibu menyusui (busui) nggak cuma nyiapin cadangan energi buat tubuh sendiri, tapi juga sedia energi buat si bayi. Itu artinya para busui harus double energi. Dan itu nggak mudah euy…Lah wong kadang kalau puasa sendiri aja kita masih lemes dan bla-bla-bla lainnya. Tentu kalau cadangan energi tubuh kita di ambil sama si bayi, tapi kitanya belum bisa ngisi energi yang diambil kan yo wajar kalau tambah lemes. Meski begitu alhamdulilah kemarin puasa baik-baik saja dan bisa melewatinya tanpa kendala berarti. Memang sih pas beberapa hari pertama rasanya lemas nggak karuan, mungkin karena tubuh lagi proses penyesuaian. Tapi hari-hari selanjutnya bisa dilewati dengan lancar. Tinggal bagaimana caranya bisa mengatur asupan energi di dalam tubuh supaya bisa mencukupi kebutuhan energi selama berpuasa.

Ngomongin puasa dan kebutuhan energi, pasti nggak jauh-jauh dari yang namanya makanan. Tahu sendiri dong ya, di bulan puasa ini kebutuhan akan makanan menjadi lebih “istimewa” dibandingkan di hari-hari lainnya. Makanan di bulan puasa menjadi lebih spesial dan menjadi salah satu daya tarik tersendiri. Di bulan Ramadhan, bakalan banyak muncul makanan-makanan yang disajikan sebagai menu berbuka dan sahur. Mulai dari makanan yang biasa-biasa saja, dalam artian bisa kita temui diluar bulan Ramadhan, sampai yang khas dan hanya bisa kita dapatkan saat bulan puasa. Kalau untuk menu makanan berbuka dan sahur sih, di rumah biasanya masak sendiri. Jarang beli makanan di luar, secara gitu penghematan. Apalagi untuk beberapa makanan, lebih puas bikin sendiri sih. Lebih terjamin kehigienisan bahan yang kita pakai. Dibandingkan dengan beli di luaran yang belum tahu pasti gimana cara mengolahnya. Tapi berhubung saya ini nggak jago masak, saya kalau masak yang sederhana saja. Bedalah sama teman blogger saya mba Wati atau Diyanika. Kalau dua orang tersebut mah, masalah perdapuran sudah hal biasa.

Nah, dari berbagai banyak makanan khas Ramadhan yang ada, saya sih paling suka kurma, es buah dan kolak. Tuh kan biasa banget yak? Nggak bulan puasa juga kita masih bisa makan hehehe…Hmm, emang makanannya biasa saja kok. Tapi buat saya itu tetap spesial. Bukan karena makanannya, tapi lebih karena momen makannya hehehe. Coba bayangkan, lagi haus dan lapar setelah berpuasa seharian, tenggorokan yang kering dilewati oleh es buah yang segar. Rasanya pasti maknyeeesss….Terpuaskanlah dahaga kita. Iya nggak sih? hehehe…. Hampir setiap berbuka minimal salah satu diantara ketiga makanan favorit saya tersebut pasti ada, terutama kurma.

Spesial untuk kurma, saya sih sekarang meskipun nggak bulan puasa sebisa mungkin sedia kurma. Bukannya apa-apa, semenjak di kasih tahu tentang kandungan nutrisi di dalam buah kurma, saya dan suami semakin doyan sama si buah dari arab tersebut.  Kalau lapar dan nggak sempat makan besar, tinggal makan si kurma beberapa biji sudah cukup kenyang. Dulu pas mau lahiran Kenzie saya juga makan kurma selama menunggu bukaan penuh. Secara gitu, kalau mau lahiran kan butuh tenaga, sedangkan buat makan besar seperti nasi dsb saya sudah nggak nafsu dan nggak bisa. Bisa ambil nafas tenang selama jeda kontraksi saja sudah alhamdulilah. Makanya, supaya lebih praktis saya ganti sumber energinya dengan kurma. Selain itu, makan kurma manis selama puasa juga cukup membantu menambah energi selama menyusui. Sehabis menyusui biasanya kan lapar lagi, nggak mungkin juga kan saya tiap kali selesai menyusui makan besar lagi. Tapi kalau makan kurma, bisa jadi camilan mengenyangkan namun bergizi.

Sedangkan untuk es buah dan kolak ini sudah jadi makanan favorit di bulan Ramadhan semenjak kecil. Masih ingat banget, zaman dulu pas almarhumah mama masih ada,setiap bulan puasa hampir setiap hari masak kolak. Kolaknya biasanya isi pisang dan kolang-kaling. Saya sih paling suka kolang-kalingnya. Nggak cuma suka kalau dimasak kolak saja, tapi makan kolang-kaling direbus dengan air gula saja saya juga doyan kok hehehe… Kalau sekarang sih kalau bulan puasa diantara dua menu tersebut bikinnya selang-seling. Tapi paling sering sih bikin es buah. Lebih praktis bikinnya. Cukup pakai nata de coco, cincau, gula dan sirup pun sudah oke. Kalau mau lebih komplit tinggal ditambahkan kelapa muda, kolang-kaling dan potongan buah-buahan. Kalau bikin kolak biasanya tergantung persediaan pisang. Kalau ada pisangnya ya bikin. Biasanya campuran sih cuma sama kolang-kaling saja.

Selain ketiga makanan tersebut, untuk camilan pelengkapnya biasanya ada gorengan. Entah itu mendoan, bakwan atau tahu isi. Dan tentunya gorengannya bikin sendiri. Kalau sudah ada es buah atau kolak dengan gorengan, perut sudah bisa kenyang. Jadi biasanya makan besarnya nanti setelah isya/tarawih. Kalau habis makan menu takjil langsung disambung dengan makan besar, nanti yang ada pas tarawih cepat ngantuk. So, itu tadi menu favorit saya dibulan puasa. Meski bukan menu hidangan utama, tapi saya paling doyan. Rela deh makan sama lauk tahu tempe, asalkan ada menu es buah atau kolak hehehe…Kalau kalian apa nih menu favorit selama bulan Ramadhan?

Advertisements

10 thoughts on “Menu Favorit Saat Ramadhan

  1. Iya kurma itu bener2 membantu. Waktu kontraksi dulu saya juga ngemilin kurma trus saat awal menyusui juga ngemilnya kurma. Padahal tadinya gak doyan 🙂

    Like

  2. Memang tantangan tersendiri ya, Mbak, kalau busui puasa. Tahun lalu aku bolong sehari. Ini bolong juga, Kak Ghifa demam. Nggak tega kalau ditinggal puasa. Soalnya ogah makan. Mungkin giginya mau jedul lagi.

    Mbak Alley, makasih ya sudah ikut meramaikan arisan blog yang kedua ini.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s