Kuliner & Dapur

Menu Favorit Saat Ramadhan

Nggak terasa sudah puasa lagi. Tahun lalu pas puasa Kenzie masih bayi dan masih full ASI karena belum 6 bulan. Lah, emang sekarang udah bukan bayi? Ya…masih bayi juga sih, tapi bayinya sudah lebih gede dan sudah banyak polah. Kalau tahun lalu, saya puasanya alhamdulilah bisa full, semoga tahun ini bisa full juga. Puasa sambil nge-ASI itu gampang-gampang susah. Bisa dibilang harus punya strategi khusus. Bukannya gimana sih, tapi secara gitu, para ibu menyusui (busui) nggak cuma nyiapin cadangan energi buat tubuh sendiri, tapi juga sedia energi buat si bayi. Itu artinya para busui harus double energi. Dan itu nggak mudah euy…Lah wong kadang kalau puasa sendiri aja kita masih lemes dan bla-bla-bla lainnya. Tentu kalau cadangan energi tubuh kita di ambil sama si bayi, tapi kitanya belum bisa ngisi energi yang diambil kan yo wajar kalau tambah lemes. Meski begitu alhamdulilah kemarin puasa baik-baik saja dan bisa melewatinya tanpa kendala berarti. Memang sih pas beberapa hari pertama rasanya lemas nggak karuan, mungkin karena tubuh lagi proses penyesuaian. Tapi hari-hari selanjutnya bisa dilewati dengan lancar. Tinggal bagaimana caranya bisa mengatur asupan energi di dalam tubuh supaya bisa mencukupi kebutuhan energi selama berpuasa.

Ngomongin puasa dan kebutuhan energi, pasti nggak jauh-jauh dari yang namanya makanan. Tahu sendiri dong ya, di bulan puasa ini kebutuhan akan makanan menjadi lebih “istimewa” dibandingkan di hari-hari lainnya. Makanan di bulan puasa menjadi lebih spesial dan menjadi salah satu daya tarik tersendiri. Continue reading “Menu Favorit Saat Ramadhan”